Si Hitam


Si hitam adalah nama kelinci pertama kami. Sesuai dengan namanya, seluruh tubuhnya berwarna item, matanya juga item. Cuma giginya doank yang putih (padahal gak pernah gosok gigi, hehe…)

Si hitam ini merupakan kelinci jenis rex, jenis kelinci yang nanggung sebenarnya, karena bisa masuk kategori hias namun ada juga yang menganggapnya jenis potong. Dianggap kategori hias karena kelinci jenis ini memiliki bulu yang halus seperti karpet dan warnanya pun beraneka ragam. Ada yang bermotif bintik2 hitam seperti anjing dalmation, yang biasa disebut papilon. Ada juga yang motif bulunya terdiri dari tiga warna; putih, hitam, dan kuning. Yang ini biasa disebut tricolour. Ada lagi yang namanya seable. Untuk yang satu ini agak sulit jelasinnya, sesulit mencari barangnya (sampe sekarang ane nyari belum dapet, hehehe…)

Namun ada juga yang memasukkannya dalam kategori potong karena badannya yang cukup besar. Meskipun tetap kalah besar dibanding jenis flame(flemish giant) yang memang merupakan jenis potong. So, jangan heran kalo misalnya anda2 suatu ketika nemuin harga kelinci jenis ini amat mahal, namun dilain waktu ada yang jual dengan harga yang murah. Sebenarnya itu lebih ke persepsi pemiliknya aja. Setidaknya ane pernah nemuin hal kayak gitu…

Kembali ke cerita si item…

Si item dulu kita beli dari daerah Wates sana, setelah sempet muter2 nyambangi berbagai peternak kelinci yang ternyata dah pada gulung tikar, hehehe… pemiliknya termasuk baik, dia gak pelit soal ilmu. Jadi waktu itu kita sempet nanya banyak hal seputar beternak kelinci. Namun untuk maslah harga dan jual beli, dia sangat to the point & gak ada tawar menawar harga! Nah lo… ^_^

Jadi kalo kita mau beli, langsung ditanya, “ mau cari jenis apa, dan budgetnya berapa?”

Dan harga yang di omongin adalah harga mati, gak bakal boleh ditawar. Tapi ane sih maklum, coz kelinci bapaknya lumayan banyak. Kalo gak dimodel kayak gitu,&pembelinya tanya satu2 harga kelincinya pasti bakalan capek jawabnya. Apalagi kalo ujung2nya gak jadi beli, hehehe…

Setelah dapat gambaran yang lumayan jelas seputar beternak kelinci, pada kunjungan kita yang kedua, kita memutuskan membeli seekor indukan betina yang dah siap kawin, dan tentu saja yang murah meriah, hehehe…

Pas kita dateng, kebetulan waktu itu bapaknya lagi gak enak badan, wajahnya lesu, kena anemia katanya. Kita sempet mau pulang aja dan kesana lagi lain waktu. Tapi bapaknya bangkit dan langsung to the point bertanya sesuai SOP tak tertulis miliknya, hehehe…

“ mau cari kelinci apa& berapa budgetnya?” begitu tanyanya tanpa basa-basi.

Untungnya kita dah tau tentang SOP ini, jadi kita juga dah menyiapkan jawaban yang singkat, padat, dan berisi. “kita cari indukan yang siap kawin dan yang harganya paling murah pak…”

Bapaknya berpikir sejenak kemudian menjawab “ yang paling murah Cuma yang warna hitam di pojok sana&tinggal satu ekor itu aja” katanya sambil menunjuk ke kandang dipojok pekarangannya.

Kita pun langsung menuju TeKaPe…

Didalam kandang tersebut ada seekor kelinci yang seluruh bulunya berwarna hitam sedang tiduran. Kalo gak liat kupingnya yang panjang, mungkin bakal kita kira kucing garong. Abisnya itemnya mutlak banget,hehehe… awalnya kita sempet tanya2 harga yang lain, tapi lumayan mahal, beda antara 30-50ribu dari harga si item. Okelah, item juga gak masalah. Meskipun emng dari segi warna sama sekali gak menarik. Jurus kedua pun kita lancarkan. Kita coba tawar harganya. Tapi bener2 gak boleh. Akhirnya kita nyerah juga. Tapi tenagn… masih ada jurus pamungkas. Kita sepakat harganya, tapi kita minta dikawinkan dulu sebelum kita bawa pulang. Jadi biar pas kita rawat dirumah ntar posisinya dah bunting gitu,hehehe…

Syukurlah bapaknya gak keberatan. Dia langsung nunjuk satu pejantan dan meminta kita masukin si hitam ke kandang pejantan tersebut. Gedebug2…glodak2…gedebug2… dan terjadilah perkawinan dua sejoli tersebut disiang bolong dengan disaksikan banyak pasang mata, wkwkwkwk…

Bapaknya minta si hitam dikeluarin bentar untuk kemudian dimasukkan lagi. Dan terjadilah proses seperti sebelumnya. Setelah terjadi gedebag gedebug, si hitam disuruh ngeluarin lagi bentar dan kemudian dimasukkan lagi. Kali ini si hitam dah menolak dikawinin. Nah, kata bapaknya, tu salah satu tanda kalo kawinnya berhasil. Si hitam pun kita keluarin, kita masukin keranjang, dan selanjutnya kita bawa pulang. Tentu saja sebelumnya kita bayar dulu,hehehe….

Melihara si hitam

Setelah sampe dirumah, si hitam langsung kita msukin kandang yang telah kita siapkan. Sebenarnya kandangnya tu kandang ayam, dan dah second lahi,hehehe… biar gak kesepian, selanjutnya kita beli marmut untuk nemenin dia. Mereka bertiga hidup bahagia dan rukun. Kecuali pas waktunya makan. Karena mereka seringkali berebut makanan. Misalnya kita kasih wortel, meraka akan saling tarik menarik sampe salah satu mengalah. Biasanya si hitam lah yang mengalah. Tapi tentu saja trus kita kasih wortel lagi biar bisa sama2 makan enak… ^_^

Sebagai kelinci satu2nya yang kita miliki pada waktu itu, tentu saja si hitam sangat kita manjakan. Dia mendapat perhatian penuh dari kita. Sambil kita belajar dari internet dan mengamati tingkah polah si kelinci ini. Maklum kita kan masih amatiran waktu itu. Jadi kita mesti banyak baca2 literatur seputar kehidupan dan cara beternak kelinci.

Selain kita kasih makanan dengan porsi cukup, kita juga belikan botol minum, pake botol minum hamster. tapi bukane diminum tapi lebih sering disundul2 sampe jatuh dan digigit2. Yah, namanya juga kelinci…dia gak tau kalo dah dibelikan botol yang bagus,hehehe…

Dua minggu setelah kita beli, perut si hitam mulai keliatan agak membesar, makannya pun tambah banyak. Sesuai literatur yang kita baca, juga dari pengalaman para peternak yang pernah kita temui, kita coba merabanya. Umur kehamilan 2 minggu, biasanya janin si kelinci dapat terasa kalo diraba. Tapi tu buat para peternak yang dah pakar. Kalo ane sendiri waktu tu ya emang ngerasain rada beda dibanding awal2 kita beli, tapi gak yakin juga apa itu janin ato daging dia karena kebanyakan makan,hehehe… justru mas bro (temen ane) lah yang lebih yakin kalo hasil terawangannya, eh salah…. Maksudnya hasil rabaannya,hehehe… adalah si item positif bunting.

Si Hitam Melahirkan

Memasuki minggu ketiga kebuntingan si hitam, kita dah mulai deg2an…(cie…hehehe…) kita nyiapin kotak buat kelahiran bayi2nya. Karena dah pengen banget liat si hitam punya anak, buru2 kita masukin tu kotak (padahal masih seminngu lebih dari jadwal melahirkannya), lengkap dengan jerami sebagai tempat melahirkan. Tapi apa yang terjadi?? Justru jeraminya di buat mainan dan akhirnya pada jatuh. Sementara kotaknya jadi tempat buang kotoran (feses). Jadi tiap hari mesti kita bersihin& kita ganti jeraminya. Sampe jeraminya abis,.Capek deh….

Baru ketika memasuki H-3 dari jadwal melahirkannya, si hitam menunjukkan gelagat yang aneh tapi juga membahagiakan, hehehe… tiap hari dia gigitin tali rafia dan membawanya ke dalam kotak..(Jadi kandang si item pintunya emang kita kasih tali rafia,buat ngunci itu. Karena kalo gak, ponakan mas bro yang masih kecil  suka buka pintunya&tangannya dimasukin kandang. Padahal kan kotor dan gak baik kalo buat anak kecil yang notabene imunitasnya masih rendah) Biasanya tali rafia nya aman2 aja. Tapi pas dah H-3 tu, tiap pagi kita kasih, ntar siangnya dah putus& berpindah ke dalam kotak. Siang kita tali lagi sorenya putus lagi&dibawa ke kotak lagi. Begitu seterusnya. Kita pun senang bukan kepalang, karena tu tandanya si hitam mau bikin sarang buat ngelahirin. Karena jerami dah abis, akhirnya kita kasih kaos (kaosnya mas bro yang jadi korban, hehehe…) yang kita gunting kecil2 trus kita masukin kotaknya biar si item bisa bikin sarang. Dan maknyus banget…..sejak itu tali rafianya gak digigitin lagi. Mungkin dia dah tenang karena dah bisa bikin sarang dari kaos meskipun masih bau keringatnya mas bro,hehehe…

 Akhirnya datanglah hari yang kita tunggu2…meskipun mundur sehari dari jadwal yang kita tentuin, akhirnya pada tanggal 22 juli, tepatnya hari jumat, si hitam junior pada lahir. Karena msih diselimuti bulu2 induknya, kita Cuma bisa menerka-nerka jumlahnya. Awalnya kita kira lima. tapi besoknya coba kita intip lagi kayaknya jadi enam. Besoknya lagi kita coba hitung lagi “kok kayaknya jadi 7 ya?” begitu komenku. Kalo tiap hari nambah 1 ekor bisa2 ntar kotaknya gak cukup donk!begitu kelakar kita karena tiap hari hitungan kita selalu berubah, wkwkwkwk…

Baru deh setelah beberapa hari keliatan jumlah pasti si item junior, 6 ekor. 4 ekor jenis papilon(kayak bapaknya), 1 ekor item mutlak persis kayak induknya(hehehe…), dan 1 ekor lagi warnanya item, tapi gak terlalu gelap& warna bulu dadanya kuning keabu2an gitu ^_^. Pokoknya imut2 semua deh,liat aja foto2nya dibawah ni, hehehe…

Advertisements

About abrabbitjogja

Pengen jadi pengusaha sukses, jalan2 keliling indonesia & eropa, punya keluarga yang bahagia, mati masuk syurga ^_^
Gallery | This entry was posted in My Rabbit and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s